Wednesday, May 06, 2015

Tuhan lebih besar dari Google ...




We live in an age when we literally never have to wait for an answer. If it can be known, we know it in seconds, probably less. Siri, where is the nearest Chipotle?Google, living and active, lies at our disposal on every device we own.
We’ve been trained to live without uncertainty. We’ve been taught that not only are we entitled to every answer, but that they’re all just a couple of clicks (and seconds) away. No one ever has to not know again. We take every question, fear, or curiosity to Google or to social media, who quickly and effortlessly satisfy our desperate cravings for knowledge and guidance, either with an answer or a distraction.
We have an all-knowing, all-seeing, all-wise God, but most of the time we’d rather entrust our questions to the internet. After all, the god at our fingertips is visible, controllable, instant, and seemingly omniscient, at least omniscient enough for us.
But God didn’t invent the internet to replace himself.

Looking for Express Lanes

Now, we probably don’t need to stop and pray about how to get to dinner, or when Mother’s Day falls this year, or how many games the Twins are out of first place. I believe God’s quite happy to have those kinds of questions delegated to Google.
Lots of other problems in our lives, though, will never be solved through dependence on our data plans. You may get a quick answer (or three million). But the answer you need often will not and cannot be summoned in 0.35 seconds. It only comes from God, and it only comes through patient prayer and meditation on his word.
How do I break the power of this sin in my life?
How much money should I give to the church?
Should I quit my job? Should I take that job?
What do I say to my child who has wandered from the faith?
Should I marry this man/woman?
Why cancer?
You can type any of those questions into your search bar, and you’ll get lots of answers (maybe even a few good ones). But is that how a heavenly Father intends to shepherd, encourage, and train his sons and daughters? Or do we believe God can tell us something Google can’t?
“Do we believe God can tell us something Google can’t?”
Isaiah warned that impatience with God would lead us to other, faster guides — to the world’s express lanes for wisdom. When Isaiah had to choose, he said, “I will wait for the Lord, who is hiding his face from the house of Jacob, and I will hope in him” (Isaiah 8:17). God does hide his face. He’s not the butler your favorite internet browser pretends to be. God knows that sometimes the best thing for doubting, questioning, and wandering hearts is waiting. Sometimes the uncomfortable distance between our question and God’s answer really can be a gift greater, sweeter, and more needed than the answer itself.

The Rainbow Wheel

The world sees our lingering questions differently. “[They will say to you], ‘Inquire of the mediums and the necromancers who chirp and mutter,’” (Isaiah 8:19). Tired of waiting on God? Take your questions elsewhere. There are more responsive search engines with more horsepower all over. Stop watching your spiritual rainbow wheel spin.
To the urgent and faithless it sounds wise and efficient. If God’s not holding office hours right now, I’ll find another teacher who’ll speak to me. God seems busy and important, anyway, so I won’t burden him with my questions.
This kind of logic is not only worldly and unwise, it’s perverse and offensive. Isaiah highlights the horror of our impatience with God and our restless reliance on other sources for comfort and wisdom.
And when they say to you, “Inquire of the mediums and the necromancers who chirp and mutter,” should not a people inquire of their God? Should they inquire of the dead on behalf of the living? (Isaiah 8:19)
Why would we ask the mediums and the necromancers when we have God? Why would we entrust our deepest, most sensitive, most complicated concerns to weak and finite counselors when we have the ear of the God of the universe? It’s criminal and suicidal to functionally turn away from God to Google.

The Death of Google

“Should [God’s people] inquire of the dead on behalf of the living?” The mediums and necromancers of Isaiah’s day were not dead — they were still breathing, listening, talking, and corrupting. They’re not dead, but they breathe death. It’s all they have to offer. Sure, they’ll decorate their wisdom with a colorful design, upbeat music, and Facebook likes, but it’s death.
Isaiah goes on,
They will pass through the land, greatly distressed and hungry. And when they are hungry, they will be enraged and will speak contemptuously against their king and their God, and turn their faces upward. 22 And they will look to the earth, but behold, distress and darkness, the gloom of anguish. And they will be thrust into thick darkness. (Isaiah 8:21–22)
Follow these guides, entrust them with your hearts, and you’ll have your quick answers. You’ll have your easy comfort and cheap counsel. But you’ll also have hunger and futility, and eventually irrational, unsatisfied rage. The world and all its wisdom will feed you for the day, and starve you for eternity. Instead of bringing light and life, it pulls the shade and shuts the door, leaving you and all of your questions sitting in the dark.
“The world and all its wisdom will feed you for the day, and starve you for eternity.”
There’s only one way to the wisdom we need to live — that is, the wisdom that brings us to life and the wisdom that makes sense of this life. If we want answers that lead to life — true, full, abundant life — we will look to its Author (Acts 3:15), not to the readily available convenience stores for wisdom.
When it comes to understanding and interpreting reality, especially the biggest questions we face about ourselves and this big, tragic, beautiful world we live in, even the internet is at a devastating disadvantage to the God who created all things, sustains all things, and plans to one day bring all things together in his Son.

The Dawn of Hope

So when God is silent, what do we do if we don’t rush elsewhere for answers? Again, Isaiah says, “To the teaching and to the testimony! If they will not speak according to this word, it is because they have no dawn” (Isaiah 8:20). Instead of sending us somewhere else, he calls us back to the living and abiding word (1 Peter 1:23). The prescription for our unanswered questions and unsolved problems is patient meditation on God’s words. We don’t need new words. We need new resolve and insight to see God and his ways in really old words — to hear from him, even if it takes days or weeks or years.
Those who pursue wisdom down this path will have their dawn. It’s the light at the end of the tunnel of life’s suffering and heartache, and it rises with God and nowhere else.
Arise, shine, for your light has come, and the glory of the Lord has risen upon you. For behold, darkness shall cover the earth, and thick darkness the peoples; but the Lord will arise upon you, and his glory will be seen upon you. And nations shall come to your light, and kings to the brightness of your rising. (Isaiah 60:1–3)
The light God promises is a light worth waiting for, a light that ultimately wins the whole world. God has written all the pain, confusion, brokenness, and fear we feel into our story not so that we’d be impressed with Google, but so that we would depend more fully on him. The wisdom God gives will not always be immediate, but it will be perfect and it will reward you in full forever.
So do we believe God can tell us something Google can’t? If we did, we’d be slower to our phones and quicker to our knees. We would wait, not click.

Monday, May 04, 2015

Motivasi untuk menulis



Motivasi Untuk Menulis

Sumber: http://pelitaku.sabda.org/motivasi_untuk_menulis

Penulis : Drs. Wilson Nadeak
Kata "motivasi" sering digunakan orang tanpa mengetahui arti yang sebenarnya. Padahal, kata ini sangat berkaitan dengan penulisan. Oleh karena itu, coba kita perhatikan apakah arti kata motivasi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI). Menurut kamus ini, "Motivasi adalah dorongan yang timbul pada diri seseorang sadar atau tidak sadar untuk melakukan suatu tindakan dengan tujuan tertentu; atau usaha-usaha yang dapat menyebabkan seseorang atau kelompok orang tertentu tergerak melakukan sesuatu karena ingin mencapai tujuan yang dikehendakinya atau mendapat kepuasan dengan perbuatannya."
Pengertian yang diberikan dalam kamus ini cukup memadai untuk mendukung pembicaraan dalam tulisan ini. Banyak orang menulis karena dorongan sesuatu yang kurang jelas baginya, yang secara sadar atau tidak sadar, merekam dorongan hatinya dalam bentuk tulisan. Dorongan yang kuat dan tidak terbendung itu adalah modal utama bagi seorang penulis yang ingin berhasil untuk menuangkan buah pikirannya. Tanpa dorongan itu, hasilnya kurang memuaskan. Tetapi bila dorongan yang kuat itu diwujudkan untuk mengejar kepuasan batiniah, dilahirkan dalam bentuk yang diinginkan, maka kepuasan yang tiada taranya akan diperoleh.
Dorongan itu diperoleh mungkin secara tiba-tiba, mungkin pula secara kebetulan karena terlibat dalam percakapan atau ketika membaca sebuah buku, atau mendengarkan sebuah kabar yang menarik. Ada sesuatu yang mendesak-desak dalam dadanya yang hendak dicetuskan, suatu kobaran yang tidak terbendung. Dan seorang penulis yang sudah "jadi" akan memanfaatkan kesempatan ini untuk melahirkan karyanya. Tidaklah mengherankan apabila ia dapat menuliskan karyanya dalam tempo yang relatif "singkat". Dadanya serasa sesak dan tangannya bergerak dengan lincah di atas mesin ketik. Segalanya terasa berjalan dengan mudah dan lancar, hanya karena adanya suatu motivasi yang kuat di dalam dirinya.
Jika motivasinya bersifat religius, maka "Injil" yang dianggap ´Kabar Baik´ itu akan mendesaknya untuk memberitakan-Nya kepada orang lain yang belum pernah mendengar. Ia tidak akan pernah dapat tidur nyenyak sebelum ia mencurahkan kabar baik itu dari dalam hati dan pikirannya. Ia akan menuliskan pesan yang mengetuk hatinya, dalam bentuk artikel. Suatu rasa puas yang luar biasa akan dirasakannya setelah melihat tulisan atau artikel itu muncul dalam majalah. Di sini ada sesuatu yang mendorongnya, dorongan untuk menuliskan kabar Injil, sesuatu berita baik yang mendatangkan kebahagiaan kepada orang lain.
Tetapi ada juga orang yang terdorong menulis sebuah artikel karena uang. Pengharapan yang diletakkannya di depan ialah uang, setiap kali ia menyelesaikan bagian demi bagian dari tulisannya, ia mengharapkan tulisannya segera selesai, karena tidak lama lagi ia akan mendapatkan uang sebagai imbalannya. Maka pikirannya dipenuhi dengan uang. Pada umumnya, dorongan seperti ini tidak mendatangkan hasil yang memuaskan. Ia cenderung menulis dengan cepat hanya sekedar untuk memperoleh imbalan. Berbeda dengan dorongan "Injil" yang dikatakan di atas, yang membuat orang meletakkan pengharapan di depan, kepuasan batin karena orang lain akan memperoleh berita keselamatan. Kita tahu bahwa uang memang penting, tetapi uang bukan tujuan utama. Uang adalah imbalan yang menyusul kemudian. Yang diutamakan ialah penyampaian ide dan sesuatu yang amat berharga bagi sesama.
David E. Hensley menyebutkan empat kata yang penting untuk diingat dan diperhatikan oleh seorang penulis atau calon penulis. Keempat kata itu adalah sikap, perspektif, disiplin, dan visi. Keempat kata itu sangat erat kaitannya dengan motivasi dalam penulisan. Berikut ini saya akan menjabarkan pemikiran yang disampaikannya itu.
1. Sikap
Seorang penulis ataupun pemula harus memiliki keyakinan atas kerja ataupun karya yang digarapnya. Ia harus memiliki suatu sikap tertentu yang jelas dan unik. Ibarat fisik penulis itu sendiri, ia bisa saja memiliki organ yang serupa dengan organ tubuh orang lain, tetapi yang jelas, ia berbeda dari siapa pun. Ia tidak akan pernah sama dengan orang lain. Tuhan telah menciptakan manusia dalam wujud yang unik. Ia tidak sama dengan orang lain, dan orang lain tidak sama dengan dia. Ia merupakan suatu unikum. Setiap individu adalah unik, memiliki ciri kepribadian sendiri; dan karena itu, memiliki sikap hidup yang jelas dan berbeda dari corak yang dimiliki orang lain.
Di dalam berkarya pun ia harus bersikap demikian. Ia memiliki sikap hidup yang telah terbentuk. Sebagai orang Kristen, ia memiliki sikap hidup yang tidak dapat ditawar-tawar. Sikap hidup yang unik inilah yang melahirkan karya yang unik pula, karya yang memiliki corak yang Kristiani.
Ia dapat melakukan sesuatu yang mungkin tidak dapat dilakukan orang lain, tentu dengan caranya sendiri. Karena hal ini telah menjadi bagian dari hidupnya, maka sadar atau tidak sadar, sikapnya akan tampak dalam karya-karyanya. Keyakinannya memberi warna pada karyanya, suatu unikum yang tidak dimiliki orang lain. Barangkali, sikap ini memberi warna yang dominan bagi karya-karyanya, karena apa yang dihayatinya, itulah yang diungkapkannya. Karya yang unik dan mandiri itu senantiasa menunjukkan kesegarannya. Ia memiliki nafas yang menghidupi setiap gerak-geriknya. Orang yang membacanya akan hanyut di dalam sajiannya! Para editor pada umumnya menginginkan naskah yang demikian.
2. Perspektif
Seorang penulis pemula harus memiliki stamina. Ia harus menjadi pembaca yang baik, yang sanggup merendahkan hati untuk berguru kepada orang lain, lingkungan, dan pengetahuan. Ia memiliki pandangan yang jauh ke depan. Ibarat sebatang pohon, ia tidak tumbuh dalam satu malam saja lantas berbuah. Pohon itu tumbuh dari benih, mengalami proses pertumbuhan alami, melalui deraan hujan dan terik matahari. Mungkin juga tiupan badai akan mengukuhkan akarnya sehingga menukik ke dalam tanah untuk mempertahankan pertumbuhannya. Tahun demi tahun tantangan itu dihadapi, sampai akhirnya dahan- dahannya mengeluarkan buah. Tidak semua buahnya matang dengan sempurna, sebagian mungkin gugur sebelum waktunya, sebagian lagi dimakan burung, serangga, ulat, atau dijolok oleh anak-anak. Yang hanya sisa sebagian saja, itulah yang mendatangkan kebahagiaan bagi pemiliknya yang berusaha keras memeliharanya!
Penulis pemula tidak memandang naskah-naskah yang dikembalikan redaksi sebagai suatu penolakan terhadap dirinya. Redaksi atau editor naskah, editor artikel, dan sebagainya, menolak sebuah naskah yang terdiri dari beberapa halaman yang ada di atas mejanya. Ia tidak pernah berpikir untuk menolak penulisnya! Surat ataupun kartu penolakan adalah sesuatu yang lumrah, apalagi bagi penulis pemula. Ada yang menganggapnya sebagai tangga untuk meraih sukses.
Abraham Lincoln meraih tangga sukses melalui kegagalan yang bertubi- tubi. Untuk menjadi senator saja, ia harus berjuang mati-matian, dikalahkan berulang-ulang, sampai akhirnya ia menjadi presiden Amerika Serikat!
Kartu penolakan naskah adalah jenjang pertama menuju sukses! Orang lain mengatakan bahwa kegagalan adalah langkah praktis menuju sukses. Atau ada pula yang mengatakan bahwa kegagalan itu bagaikan tonjolan-tonjolan batu di bukit karang terjal, tanpa tonjolan batu itu, pendaki tidak mungkin dapat mendakinya. Bukankah banyak dari antara penulis yang menerima hadiah Nobel semula menerima kartu penolakan dan pengembalian naskah? Seandainya artikel Anda dikembalikan, anggaplah bahwa editornya memiliki naskah yang cukup di mejanya mengenai bidang itu. Oleh karena itu, garaplah bidang yang lain yang mungkin belum ditulis orang atau belum banyak di dalam persediaan editor. Kadang-kadang, ada juga editor yang sedang kebingungan, lalu ia menolak naskah apa saja yang datang ke mejanya pada hari ia dongkol itu! Penolakan kecil adalah bagian dari proses perkembangan. Tetaplah memiliki tekad yang membara. Jangan berharap memperoleh imbalan yang cepat pada awal karier. Penulis, pada awal karier penulisannya, menulis hampir sepuluh tahun di pelbagai media massa tanpa memperoleh imbalan satu sen pun. Setiap kali honorarium diminta, selalu tidak mendapat jawaban dari redaksinya. Entah mengapa, penulis tidak tahu. Padahal media massa itu bukanlah milik sebuah perusahaan. Namun, sikap mereka tetap satu: membisu setiap kali honorarium diminta! Setelah tahun kesebelas, penulis baru mendapat imbalan. Imbalan itu datang dengan sendirinya, setelah merasa bahwa menulis bukanlah untuk memperoleh uang. Entah mengapa, situasi itu bagaikan koor saja! Editor dan staf redaksi adalah manusia juga. Stamina memang diperlukan.
3. Disiplin
Seorang penulis sejak mengangkat penanya, berkenalan dengan teknik dan disiplin. Ia memegang pena, atau menekan tuts mesin ketik. Semua alat itu sudah didisiplinkan dan dimekaniskan. Pelakunya harus mengenal disiplin yang berkaitan dengan benda itu. Apalagi penulis sudah menuliskan kalimat. Maka ia pun berkenalan dengan disiplin lain, konvensi dan lambang-lambang huruf. Ia mulai "mempermainkan" huruf dalam batas-batas pengertian. Ia memberi makna kepada huruf. Ia harus mengetahui aturan, struktur kalimat, dan bentuk-bentuk yang berkaitan dengan itu. Apa yang terkandung dalam benaknya diungkapkan melalui alat yang memiliki disiplin itu!
Penulis yang baik, sejak awal menggoreskan penanya sudah harus menyiapkan diri dengan disiplin penulisan. Ia harus menjadi pembaca yang setia dan mengenal tanda-tanda baca. Orang yang menghadiri pertemuan-pertemuan, seminar-seminar penulisan, dan penataran- penataran, jika tidak mempraktikkannya tidak akan memperoleh manfaat daripadanya. Orang yang menghadiri pertemuan seperti itu cenderung menganggap dirinya penulis atau pengarang, namun tidak pernah menulis. Hal yang demikian adalah lamunan kosong belaka.
Orang yang tidak mengenal disiplin tidak akan memperoleh imbalan sama sekali! Langkah-langkah yang ditempuhnya tidak akan beraturan dan hasilnya pun tidak akan memuaskan.
4. Visi
Seorang penulis Kristen harus memiliki visi, yaitu suatu kemampuan untuk memandang jauh ke depan dengan mengetahui apa yang sudah terjadi. Ini menyangkut daya nalar dan daya khayal. Raja Salomo pernah berkata, "Jika tidak ada wahyu, menjadi liarlah rakyat" (Amsal 29:18).
Menulis bagi seorang Kristen berarti memiliki misi tertentu yang membentuk visinya. Bobot tulisannya diresapi oleh tujuan misi tersebut. Berangkat dari situlah, ia mengembangkan kemampuannya untuk mencapai target yang paling luhur: menyampaikan berita keselamatan.
Orang yang memiliki visi akan mempunyai pengharapan. Orang yang memiliki pengharapan akan memiliki tujuan, dan orang yang memiliki tujuan yang luhur akan memandang jauh ke depan kepada sebuah cita- cita yang tinggi, memuliakan Tuhan dan meluhurkan jiwa manusia di dunia yang fana ini.
Karena ada visi, maka manusia memiliki kreativitas. Manusia yang kreatif akan senantiasa mencari kebaruan yang membahagiakan manusia.
Bahan dikutip dari sumber:
Judul Buku : Bagaimana Menjadi Penulis Artikel Kristiani yang Sukses
Judul Artikel: Motivasi untuk Menulis
Penulis : Drs. Wilson Nadeak
Penerbit : Yayasan Kalam Hidup, Bandung, 1989
Halaman : 16 - 23

Sunday, May 03, 2015

Majalah Gereja




Mengupayakan Majalah Gereja, Kenapa Tidak?

Oleh: Kristina Dwi Lestari 
Sebagai salah satu bentuk media massa, majalah ternyata mampu bertahan di tengah bermunculannya media massa lain dalam bentuk dan karakteristiknya masing-masing. Bisa kita bayangkan bagaimana media cetak dan elektronik seperti televisi, radio, internet dengan cepat menghadirkan berita yang aktual setiap harinya. Bagaimana dengan majalah yang notabene terbit secara berkala, baik dua mingguan atau bulanan dapat tetap eksis sampai sekarang? [block:views=similarterms-block_1]
Majalah sebagai salah satu media penulisan, ternyata mempunyai kekuatan tersendiri dalam menjaga eksistensinya. Tidak seperti surat kabar, televisi, internet atau beberapa media lainnya yang memberikan informasi aktual secara cepat setiap harinya, majalah dengan keterbatasannya mampu mengusung segala tema tentang sisi kehidupan manusia walaupun hanya terbit secara berkala.
Dewasa ini, banyak majalah yang lebih berfokus pada pembacanya, mulai dari majalah keluarga, wanita, majalah khusus para pecinta buku, majalah yang mengangkat tentang lingkungan hidup, sampai majalah rohani. Sisi inilah yang ditawarkan oleh majalah.
Fenomena munculnya majalah gereja di antara majalah-majalah yang terus bermunculan menunjukkan adanya sinyalemen positif. Keberadaan majalah gereja sedikit banyak memberikan pengaruh besar kepada perkembangan sebuah gereja. Apalagi salah satu tujuannya adalah untuk meningkatkan keimanan jemaat
KARAKTER MAJALAH
Umumnya, majalah diadakan untuk kepentingan bisnis, promosi, pelayanan, atau sosial, tergantung dari sasaran dan tujuan yang digeluti seseorang, lembaga swadaya masyarakat, organisasi dan yayasan dengan bertujuan untuk menyampaikan berita dan pesan secara tepat waktu (Misten Ginting: 2005).
Beberapa majalah mempunyai penggolongan yang didasarkan pada pangsa pasar, seperti jenis kelamin, usia, hobi atau minat. Ada pula yang didasarkan pada sifat dan misinya, ada majalah umum, majalah teknis, majalah ilmiah, majalah ilmiah populer, majalah berita, majalah hiburan, majalah bahasa daerah, dan majalah agama. Majalah mempunyai karakter dan batasan yang berbeda dibandingkan dengan surat kabar, tabloid, atau buku. Sesuai dengan pandangan Harianto, karakteristik majalah secara umum adalah sebagai berikut.

  1. Media cetak yang terbit secara berkala, waktu, frekuensi terbit tertentu, tapi bukan yang terbit setiap hari. 

  2. Media cetak itu bersampul, setidak-tidaknya punya wajah, dan dirancang secara khusus. 

  3. Media cetak yang dijilid atau sekurang-kurangnya memiliki sejumlah halaman. Umumnya adalah 20 -- 120 halaman. 

  4. Majalah itu harus beredar secara luas, sekurang-kurangnya dijual untuk umum dan sekurang-kurangnya menggunakan Surat Tanda Terdaftar (STT) atau Surat Izin Penerbitan Pers (SIUPP). Walaupun dalam perkembangannya, akhir-akhir ini SIUPP telah dibekukan. Dampaknya dapat kita lihat dengan membanjirnya media-media cetak yang tidak berizin. 

  5. Dalam satu kali terbitan memuat sejumlah karangan yang ditulis oleh beberapa orang dengan topik yang berbeda dengan gaya bahasa yang berlainan. 

  6. Menyampaikan berita, peristiwa, penemuan, dan ide baru atau sesuatu yang dianggap menarik perhatian masyarakat pada umumnya. 

  7. Dikelola oleh sekelompok orang, yang kemudian membuat perkumpulan, organisasi, maupun susunan redaksi. 

  8. Memiliki sistem kontrol internasional. Cirinya dapat kita temukan pada pencantuman nomor ISSN (Internasional Standart Serial Number) pada setiap judul majalah.
APA ITU MAJALAH GEREJA?
Jika dilihat dari karakter majalah di atas, jelas majalah gereja hanya diterbitkan di lingkungan gereja saja. Dengan demikian, ruang lingkupnya terbatas. Walaupun demikian, banyak majalah gereja dari beberapa gereja besar yang berkembang tidak hanya di lingkup dalam gereja akan tetapi juga di luar gereja. Sebagai contoh majalah Warta Sejati, milik Gereja Kristus Sejati Indonesia. Atau Berita GKMI, majalah Gereja Kristen Marturia Indonesia.
Menilik kemasan dan formatnya, majalah gereja tidaklah berbeda dengan majalah umum lainnya. Gaya penulisannya juga berupa berita, artikel, atau "feature" (berita kisah). Perbedaannya tentu terletak pada visi dan misinya. Harianto menyebutkan bahwa visi dan misi majalah gereja adalah berlandaskan Yesus Kristus. Jadi, visi dan misi ini lebih menekankan pada doktrin agama, informasi agama, kajian-kajian ilmiah secara biblika, yang kesemuanya itu berdasarkan Alkitabiah.
Bentuk publikasi selain majalah yang cukup sering kita jumpai di gereja-gereja adalah buletin atau "newsletter". Semua itu dapat digunakan sebagai media komunikasi antarjemaat yang efektif. Dengan demikian, setiap jemaat dapat saling mengenal, saling menguatkan iman, saling menghibur, bahkan saling menasihati. Kita dapat membayangkan kehidupan gereja itu semakin hidup dengan hadirnya media tersebut.
PERANAN MAJALAH GEREJA 
Secara internal, majalah gereja dapat digunakan untuk saling mengenal dan memperkenalkan antara jemaat yang satu dan yang lainnya. Majalah gereja juga dapat digunakan sebagai sarana pengembangan diri jemaat dalam hal menulis, menginformasikan segala hal yang terjadi di gereja, wadah kesaksian, salah satu sumber bahan untuk meningkatkan keimanan kita, sampai ke tujuan yang paling utama, yaitu mengenalkan Tuhan Yesus Kristus dengan lebih akrab. Tidak hanya berperan ke dalam, sebuah majalah gereja juga dapat berperan ke luar. Dengan adanya majalah gereja, keberadaan gereja dapat terlihat secara detail dan jelas, dapat menarik minat orang untuk hadir di gereja tersebut, dan dapat menunjukkan apakah gereja tersebut sehat atau tidak, tegas Harianto.
PERUMUSAN BATASAN MAJALAH GEREJA
Majalah gereja jelas berbeda dengan majalah yang bersifat sekuler. Jelas ini adalah batasan yang harus diperhatikan para pengelola majalah gereja. Sebagai referensi tambahan untuk memulai majalah gereja, mari simak batasan yang dipaparkan Harianto berikut ini.
  1. Mengutamakan pemuatan informasi yang berguna untuk meningkatkan kualitas proses belajar-mengajar di gereja. 
  2. Mengutamakan pemuatan informasi yang berguna untuk mempererat hubungan antara Allah dan jemaat, juga hubungan antara jemaat dan jemaat. 
  3. Mengutamakan pemuatan informasi yang berguna bagi perkembangan wawasan jemaat. 
  4. Mengutamakan pemuatan informasi yang berguna bagi perkembangan kepribadian jemaat.
  5. Mengutamakan terbentuknya sikap kerja profesional dalam melayani Allah.
  6. Mengutamakan ajaran secara Alkitabiah.
  7. Menjunjung tinggi nilai-nilai Kristiani.
  8. Menjunjung tinggi kesaksian hidup sesama iman.
  9. Mengutamakan kerja sama tim berlandaskan kejujuran. 
  10. Mengutamakan kualitas hasil kerja.
Bagaimanapun juga, diperlukan kerja keras dari berbagai pihak untuk mengembangkan majalah gereja Anda. Jangan hanya menjadi majalah gereja yang musiman, sebentar tampak, setelah itu tidak terdengar lagi gaungnya. Purnawan Kristanto menyebutkan, penerapan sebuah media baru hendaknya didahului oleh riset sederhana. Tujuannya adalah mengetahui keinginan dan kebutuhan pembaca. Riset itu juga dibutuhkan untuk memetakan karakteristik (calon) pembaca, yang dirumuskan berupa data demografis (umur, jenis kelamin, pendidikan, status ekonomi, pekerjaan, dsb.), dan psikografi (gaya hidup, selera, orientasi kerohanian, dll.).
Dengan gempuran media di seliling kita yang beraneka ragam, bisa jadi majalah gereja tidak digemari. Dengan perencanaan yang matang baik dari pengurus gereja, pendeta, majelis, atau aktivis gereja lainnya, bukan tidak mungkin majalah gereja dapat digemari dan menjadi berkat tersendiri. Selanjutnya, tentukan siapa saja yang akan mengelola majalah tersebut mulai dari pengamat masalah, pengorganisir, pengelola keuangan, penulis, sampai ke pemasar, himbau Purnawan Kristanto. Yang terpenting, media di dalam gereja harus mengedepankan isi yang berpedoman pada nilai-nilai kristiani dan sebagai penyampai kabar kesukaan kepada jiwa-jiwa yang haus akan firman Tuhan. Selamat mengembangkan majalah di gereja Anda dan berikan kemuliaan bagi Kristus lewat media inspirasi Anda.
Sumber bacaan pendukung:
  • G.P, Harianto. 1997. "Mengelola Majalah: Sebuah Pengantar". Bandung: Agiamedia. 
  • Ginting, Misten, S.Th. 2005. "Majalah sebagai Media Penginjilan dan Pendidikan" dalam Majalah Sahabat Gembala. Hlm. 35.
  • Kristanto, Purnawan. "Apakah Media Intra Gereja Masih Dibutuhkan?" dalam http://glorianet.org/kolom/kolomedia.html